Senin, 13 November 2017

Menikmati Sayur Kalakan dan Cemoe di Kampoeng Nelayan Resto

adipraa.com - Sugeng rawuh, Sahabatku! Liburan sabtu-minggu kemarin, 11 dan 12 November 2017, saya beserta keluarga menikmati bermalam di kawasan pesisir Pantai Teleng Ria, Pacitan. Tepatnya di Parai Teleng Ria Beach Resort. Lokasinya berada di pinggir pantai, sangat menarik untuk kamu kunjungi. Suasananya memberikan sensasi tersendiri yang menyuguhkan keindahan panorama pantai pasir putih dengan dikelilingi rangkaian gunung Limo. Namun kali ini saya tidak akan bercerita panjang lebar tentang pantainya. Cerita pantainya next time ya gaes! Dalam artikel kali ini, bercerita tentang kuliner khas Jawa Timur yang saya nikmati saat liburan di Pacitan, yaitu Sayur Kalakan dan Cemoe.
Kampung Nelayan Resto | adipraa.com
Kampung Nelayan Resto

Dua kuliner khas ini saya nikmati saat makan di Kampoeng Nelayan Resto yang lokasinya masih di dalam kawasan Wisata Pantai Teleng Ria. Letaknya berhadapan dengan Parai Teleng Ria Beach Resort. Sebuah restoran yang memberikan pengalaman makan sembari bersantai menyaksikan keindahan pantai. Yuk, cuzz bahas dua kuliner khas Jawa Timur yang saya temui saat makan di restoran ini.

CEMOE
Sajian Wedang Cemoe di Kampoeng Nelayan Resto | adipraa.com
Sajian Wedang Cemoe di Kampoeng Nelayan Resto

Cemoe, pernah dengar? Yup, minuman hangat ini dapat kamu temui di beberapa daerah di wilayah Jawa Timur. Wedang Cemoe ini hampir mirip dengan wedang ronde, bedanya kalau Cemoe diberi santan dan ada tambahan agar-agarnya.
Bahan isian wedang Cemoe | adipraa.com
Bahan isian wedang Cemoe

Dalam satu mangkok Cemoe, isinya terdiri dari potongan roti tawar, agar-agar, mutiara dan kacang. Isian tersebut disiram dengan kuah mendidih yang diolah dari campuran jahe, pandan, kayu manis, gula pasir dan santan.
Cemoe | adipraa.com
Cemoe

Wedang Cemoe ini saya nikmati saat makan malam di Kampoeng Nelayan Resto. Berangkat dari Jogja menuju Pacitan naik bis dengan menempuh perjalanan sekitar 4 (empat) jam lamanya. Tentunya membuat badan terasa lelah. Nah, minuman khas Jawa Timur ini menjadi obatnya. Cemoe mampu menghangatkan badan yang kelelahan setelah perjalanan panjang.
 
SAYUR KALAKAN

Sayur Kalakan, namanya kurang femes di telinga saya. Masakan ini baru pertama kali saya dengar. Mumpung lagi plesiran di wilayah pesisir Pantai Teleng Ria, Pacitan. Jadi, kudu pakai banget mencicipi menu panganan satu ini karena sangat populer sebagai masakan khas Pacitan, Jawa Timur.
Sajian Sayur Kalakan di Kampoeng Nelayan Resto | adipraa.com
Sajian Sayur Kalakan di Kampoeng Nelayan Resto

Sayur khas ini saya nikmati keesokan harinya, yaitu saat makan siang di Kampoeng Nelayan Resto. Kalau saya lihat sepintas, sayur kalakan hampir mirip dengan masakan mangut, namun bedanya sayur yang saya makan sembari menikmati hembusan angin pantai Teleng Ria ini berbahan dasar daging iwak pe (ikan pari asap). Bahan dasar ini di-sunduk'i lidi untuk diasapi terlebih dahulu sebelum dimasak.
Iwak Pe yang disunduk'i, bahan dasar Sayur Kalakan | adipraa.com
Iwak Pe yang disunduk'i, bahan dasar Sayur Kalakan

Kuah sayurnya memakai bumbu kemiri dan kunyit yang dicampur dengan santan, ini menjadikan kuah sayurnya berwarna kuning kemerahan. Biasanya, sayur kalakan ini disajikan bersama nasi tiwul. Enak gaes! Inilah salah satu ikon kuliner di Kota 1001 Gua, Pacitan.
Baca juga : 2 Jenis Kuliner Jadul Yang Ingin Kunikmati Di Pasar Kangen Jogja
Oke gaes! Sekian dulu cerita saya menikmati Sayur Kalakan dan Cemoe di Kampoeng Nelayan Resto. Dua kuliner khas yang wajib dicoba saat mengunjungi daerah Pacitan, Jawa Timur. Pesan saya, berdoalah sebelum makan dan jangan makan yang berlebihan sampai kekenyangan. Artikel mendatang, insyaallah saya akan bercerita tentang keindahan Pantai Teleng Ria. So, dont miss it! maturnuwun. 
Previous Post
Next Post
Related Posts

15 komentar:

  1. Aku penasaran sama Cemoe, kayaknya baru lihat pertama kalinya. Kalau kubaca dari komposisinya kok beragam yang dimasukin. Dan cukup pas dinikmati saat malam malahan.

    BalasHapus
  2. wah, piknik terus, mas? ha ha ha.

    itu gambar di paling atas ada kayak agar2 kah? makanan yg disuguhkan benar-benar bikin yg liat jadi pengen nyicipin, ya ... nyicipin.

    BalasHapus
  3. waa manknyus
    saya suka banget ikan pe
    meski baunya menyengat tapi endes....

    BalasHapus
  4. Hbis makan siang baca postingan mas adi
    masih tetep ngiler aja
    CMOE ini baru denger pertama kali

    BalasHapus
    Balasan
    1. Maaf sdh bikin ngiler Mas Adi Stia *sambil ngelap-ngelap ilernya

      Hapus
    2. hahaha sampe sekarang masih ttp ngiler nih

      Hapus
  5. asli ngiler, pengen nyoba..... :D

    BalasHapus
  6. 2-2nya belum pernah makan dan belum pernah tau sebelumnya haha.. Jadi penasaran..

    -Traveler Paruh Waktu

    BalasHapus
  7. Waaah udah nyampai pacitan ajah. Pengen nyoba...gak pernah tahu menu2 tersebut. Namanya jg unik2 yah

    BalasHapus
  8. Ada sajian kuliner enak ternyata di Pacitan. Semoga ada kesempatan berkunjung ke sana.

    BalasHapus
  9. belum pernah makan dua-duanya...kelihatannya enak, itu sayur kalakannya kalau pedessnya nampol makin sip lagi tuh...

    BalasHapus
  10. Cmeo kayanya baru pertama kali denger ya kang... kayanya khas banget menu disana.. jadi pengen xixixix

    BalasHapus
  11. Aku penasaran sama wedang cemoe di kampung nelayan resto itu, Mas. Gimana ya rasanya..hehe
    Kalau iwak yang disunduk aku sering lihat sih, Mas..

    BalasHapus
  12. Belum pernah makan sayur kalakan saya Mas..Kalau Cemoe di Kediri juga ada, tapi tanpa agar-agar..enaaaak!

    BalasHapus
  13. Wuah jadi tahu kuliner2 Pacitan. Sayur kalakannya menggoda banget, pasti enaaak. Cemoe mirip angsle ya, pake santan. Klo ronde kan nggak pake santan.

    BalasHapus