Jumat, 01 September 2017

Inovasi Aneka Rasa Panganan Geblek Khas Kulon Progo

adipraa.com - Salah satu ikon kuliner Kulon Progo yang sering saya beli saat balik ke kampung halaman adalah Geblek. Maklum, istri saya asli Kulon Progo dan anak lanang juga doyan dengan panganan satu ini. Makanan tradisional berbahan dasar pati dengan bentuk seperti angka delapan ini memiliki tekstur yang kering di luarnya dan kenyal saat digigit. Enak dimakan selagi hangat gaes!
Geblek | adipraa.com
Geblek
Untuk menikmati Geblek Panganan Khas Kulon Progo satu ini kamu bisa menyantapnya bersama dengan Besengek atau Tempe Benguk. Perpaduan rasa gurih yang sangat khas ini tentu memberikan cita rasa tersendiri.
Warung Geblek "Mr. Telo" | adipraa.com
Warung Geblek "Mr. Telo"
Sore itu (1/9), sesuai permintaan anak lanang, kami pun berhenti di sebuah warung geblek langganan di daerah Nanggulan. Nama warungnya lucu yaitu "Mr. Telo". Lokasinya tak jauh dari RS PKU Muhammadiyah Nanggulan. Kalau kamu dari Perempatan Kenteng jalan saja ke arah timur. Nanti kamu akan menemukan warung kecil dan sederhana di kiri jalan dengan bannernya yang mencolok bertuliskan geblek. 

Di warung ini, kamu bisa menjajal geblek dengan beberapa varian rasa yaitu original, tuna, tengiri dan udang. Sebuah inovasi panganan khas Kulon Progo yang perlu kamu ketahui. Geblek yang awalnya hanya memiliki rasa gurih saja, kini telah dikreasikan dengan berbagai rasa sehingga menggungah selera.
Geblek Khas Kulon Progo Rasa Tengiri | adipraa.com
Geblek Khas Kulon Progo Rasa Tengiri
Geblek Khas Kulon Progo Rasa Udang | adipraa.com
Geblek Khas Kulon Progo Rasa Udang
Saya sendiri paling suka geblek rasa tengiri dan udang. Saya beli masing-masing satu bungkus, berisi beberapa geblek mentah yang siap digoreng kapan saja. Selain itu ada juga kuah bumbu pedasnya, cocok untuk yang demen makan makanan pedas.

Soal harga, untuk geblek rasa tuna, tengiri dan udang dibanderol dengan harga Rp. 15.000,- per bungkusnya. Kalau yang rasa original lebih murah, per bungkus hanya Rp. 5000,- saja. Terjangkau kan.
Baca juga : 2 Jenis Kuliner Jadul Yang Ingin Kunikmati Di Pasar Kangen Jogja
Oke gaes! Kalau kamu sedang berwisata ke Kulon Progo jangan lupa beli geblek untuk oleh-oleh ya. Apalagi kini panganan khas satu ini memiliki aneka rasa yang lezat. Yummy.

By the way, terimakasih sudah berkunjung di blog ini. Jangan lupa Like FB page adipraa.com ya. Maturnuwun.  
Previous Post
Next Post
Related Posts

22 komentar:

  1. entah mengapa camilan tradisional yang sering kali diutambah rasa sesuai dg kemajuan , justru aku suka yg aslinya, misal wingko babat sekarng dg variasi rasa yang berbeda tetap suka yg asli

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bener mak Tira, yang asli yang melegenda. Anak lanang paling suka yg original.

      Hapus
  2. Disini sih susah mas cari geblek....padahal pengin juga sepertinya nikmat

    BalasHapus
  3. Dilihat dari namanya sudah unik, rasanya tambah unik. Dulu ketika ayahnya anak-anak masih orang kantoran sering dibawaiin temen-temennya yang asli kulon progo... bulan depan mau ngater si kecil Ayunda ikut lomba renang di Kulon Progo pasti beli...

    BalasHapus
  4. Ini yg terusannya Godean bukan RS-nya mas (maklum masih nubie, heueheu)
    Coba sih nanti klo pas ke daerah kulon

    BalasHapus
    Balasan
    1. Betul mas Ikrom Zayn. Dari Pasar Godean ngulon bablas...

      Hapus
  5. Pernah makan sekali pas ada yg bawa oleh2 dikantor, aq kok ga doyan yaa, hehe.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wah kalo itu tergantung selera masing-masing, mbak Prima. Thanks for coming mbak.

      Hapus
  6. Duh aku gagal fokus mbacanya
    "besengek" terbaca "brengsek"

    Kayaknya butuh geblek nih 😆😆

    BalasHapus
  7. Kalau di Purworejo adanya cuma yang versi original aja mas.
    Enak banget ini, apalagi kalau pas anget-anget habis digoreng + dicocol bumbu. Beuhhh, makanan di restoran bintang lima pun kalah rasanya, sama yang namanya Geblek :D

    BalasHapus
  8. Jok mirip cireng ya mas.. lgsg inget rujak cireng saya..hehe.. btw bs krm luar kota g mas? Jd pgn nyobain..

    BalasHapus
  9. Aku blm incip geblek nih, mas adi gamau ngirimin? :p

    BalasHapus
  10. Geblek sama kayak lanting gak, sih? atau kayak cireng?

    BalasHapus
    Balasan
    1. rasanya mirip-mirip dengan cireng mbak Myra.

      Hapus
  11. oooh rasanya mirip cireng? berarti dari kanji?belum pernah dengaer klo geblek sebagi makanan wkwkw

    BalasHapus
  12. Padahal bokap gue orang Jogja, Bantul, sih, tepatnya. Cuma belum tahu ada makanan geblek begini. Oleh-olehnya selalu lanting atau bakpia. Ahaha. Kelihatannya mirip cireng gitu, ya. Bolehlah nanti dicobain kalau main ke sana lagi.

    BalasHapus
  13. Baru tau nixv..panganan ini... nanti mau cari ah.. taunya kalau orang kesel suka mengumpat..dasar geblek..hehehe..siapa sangka rupanya geblek ini adalag makanan

    BalasHapus
  14. waah aku baru dengar nih mas tentang geblek, btw itu gimana cara bacanya hi hi hi pake "geblek" seperti ge dalam kata "gede.. gerah" atau dialek orang jakarta .. ge pada kata "tauge" ha ha ha.. itu seperti pempek kali ya rasanya?

    hmm bakalan sering main kesini baca-baca tentang jogja! tiba-tiba kangen jogja

    BalasHapus
    Balasan
    1. "Geblek", Ge dibaca seperti dalam kata "Gedhe", blek-nya diucapkan seperti membaca bahasa inggris Black. Hehehe. Makasih kunjungannya mbak Ericka Abdullah, semoga dapat mengobati kangennya.... :)

      Hapus
  15. baru tahu ada makanan namanya geblek. mirip cireng ya

    BalasHapus