Thursday, 21 December 2017

Sarapan Nasi Balap Puyung Gejayan

adipraa.com - Waktu menunjukkan pukul tujuh pagi, posisi saya sedang antri bersama istri membeli Nasi Balap Puyung Gejayan. Pagi itu (21/12), kami berdua berangkat kerja dengan berboncengan mengendarai motor. Karena tidak masak di rumah, saya dan istri sepakat untuk mampir membeli kuliner khas nusantara satu ini. Yup, Nasi Balap Puyung yang merupakan makanan khas yang berasal dari Lombok, Nusa Tenggara Barat (NTB) ini menjadi pilihan menu sarapan kami berdua.
Nasi Balap Puyung Gejayan | adipraa.com
Nasi Balap Puyung Gejayan
FYI, makanan khas Lombok ini sebenarnya disajikan untuk dinikmati pada malam hari. Karena makanan ini disajikan untuk melayani anak-anak muda yang gemar nongkrong dan balapan di Desa Puyung. Itulah asal mula nama Nasi Balap Puyung.
Warung Nasi Balap Puyung Gejayan | adipraa.com
Warung Nasi Balap Puyung Gejayan

Di Jogja sendiri, Nasi Balap menjadi salah satu menu favorit untuk sarapan, maka tak heran tiap warung yang menjual kuliner satu ini biasanya buka tiap hari dari jam enam pagi. Salah satunya adalah Nasi Balap Puyung Gejayan yang berlokasi di Jl. Affandi No. 31, Condongcatur, Depok, Sleman, D.I. Yogyakarta. Warung Nasi Balap Puyung Gejayan buka dari jam enam pagi hingga sembilan malam.
Mbungkus Nasi Balap Puyung Gejayan | adipraa.com
Mbungkus Nasi Balap Puyung Gejayan

Satu porsinya, Nasi Balap Puyung Gejayan dibanderol dengan harga Rp. 9000,-. Isiannya adalah nasi putih dengan lauk ayam suwir yang menurut saya pedasnya pas untuk sarapan. Selain itu ada kacang kedelai goreng dan kentang goreng yang dipotong tipis-tipis. Untuk ijo-ijonya ada oseng-oseng kacang panjang yang dirajang kecil-kecil. Kalau dipadukan rasanya unik, rasa pedas dari ayam suwir bercampur dengan gurihnya kentang goreng. Itupun masih ditambah paduan citarasa khas dari kedelai goreng dan oseng kacang panjang. Juosss! Ada tambahan menu lain yaitu telur ayam, kalau pakai lauk ini harganya menjadi Rp. 12.000,-.
Isian Bungkus Nasi Balap Puyung Gejayan | adipraa.com
Isian Bungkus Nasi Balap Puyung Gejayan

Berhubung menu sarapan digunakan sebagai asupan energi untuk bekerja, jadilah saya pesan nasi balap plus telur ayam untuk dibungkus dan dimakan di kantor. Cara bungkusnya unik gaes, dibungkus dengan bentuk kerucut. Tampilan bungkusan Nasi Balap Puyung Gejayan seperti gambar pertama pada artikel ini. Scroll up!
Cari rekomendasi kuliner di Jogja lainnya disini: Icip Bakso Pikul Tradisional Pak Gino
Sesampainya di kantor, sebelum kerja sarapan dulu gaes! Melahap Nasi Balap Puyung yang telah dibeli. Eits, jangan lupa berdoa sebelum makan ya. Alhamdulillah kenyang! By the way, sudah pernah mencoba kuliner ini belum gaes? Kalau sudah pernah menurutmu bagaimana citarasanya? Berbagi di kolom komentar ya. Maturnuwun.
Previous Post
Next Post
Related Posts

19 comments:

  1. Aku blm pernah...😃 Bungkusnya unik yaa..! Nasi balap, yang bnyk jual di daerah kmpus... Di tmpatku blm ada yang jual..

    ReplyDelete
  2. Whoaaaaaaa manteppp
    Bikin laperr :9

    Iyaaa unik banget bungkusnya hihihi
    Jadi handy gitu

    ReplyDelete
  3. Wooww!! Unik banget yaaa!! Nasi balap puyung..😄😄 Ternyata selain menu angkringan masih ada lagi menu unik di Sleman Yogyakarta.. Bentuknya pun sedikit lancip kalah deh bungkusan nasi padang..😊😊 Jadi pengen makan nih..😂😂

    ReplyDelete
  4. Aku belum pernah coba sih. Tapi kalau dilihat dari tampilannya, pasti lezat. :D

    ReplyDelete
  5. Sewaktu saya di jogja, Mudikm tahun 2008 dari tahun 2000, belum ada nih nasi Puyung stahu saya. Unik dari Lombok, kulinernyaz bisa populer di Jogja

    ReplyDelete
  6. Wah, jadi inget kalau sarapan pagi di tempat kerja.. sukanya cari nasi balap di daerah mrican.. :D

    ReplyDelete
  7. Jadi ngiler nih, bisa dicoba kalau saya berkunjung ke yogya.

    ReplyDelete
  8. Penasaran nih mas Adi. Murah meriah. Awas yo, sesuk nek mudik arep nyoba nasi balap puyung ini! Muga-muga nggone ora angel digoleki. Matur nuwun infonipun.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Tenang mbak Noer. Lokasinya mudah dicari kok, di pinggir jalan Gejayan persis. Ga pake masuk2 gang. Kalo sulit boleh dah traktir saya makan ditempat ini.#eh

      Delete
  9. salam kenal mas, kalaubuat aku sudahmakan siang itu mah alias nggak makan lagi kalau sudah sarapan sebanyak itu

    ReplyDelete
    Replies
    1. Porsinya banyak ya mas. Hehehe. Waktu itu saya makan siangnya jg agak sorean kok krn masih terasa kenyang di jam makan siang. :)

      Delete
  10. aku pernah makan ini di Banguntapan
    buanyak emang dan enak sih cuma kena pedasnya minta ampun huhu

    ReplyDelete
  11. Hiihiii,, nama nya unik. Rasa nya gimana mas? jdi pengen cobain :))

    ReplyDelete
  12. salah baca,,dikirain puyuh,
    ternyata puyung,,,
    kurang fokus saya

    ReplyDelete
  13. ku pernah beli mas, tapi yang di jakal, kurang rekomended buat anak kosan karena porsinya dikit dan cukup mahal. ewkwkwk tapi enak

    ReplyDelete
  14. Ini mah sumpah bikin laper.. Apalagi aku ngeliat taburan kacang tanah gorengnyaaa :D. Duuh yakin makin gurih itu :)

    ReplyDelete
  15. Baru tau ada istilah nasi balap, biasanya nasi uduk ^_^ semoga yang makan nasi balap sebelum balapan bisa jadi pembalap beneran ^_^ Because the power of nasi balap :D

    ReplyDelete
  16. Saya senang banget menu nasi yang dibungkus, entah nasi Padang, nasi warteg atau nasi pecel. Sensasinya beda banget. Tapi ada nasi balap ini istilah baru buat saya. Lauknya tuh loh menggoda. Kalau di tempat saya ada lontong balap, sama-sama enaknya hehe. Pagi-pagi jadi ngileeer...Ke pasar dulu ah!

    ReplyDelete