Spot Wisata Keluarga Di Yogyakarta Berlarian Kesana-Kemari Di Pantai Teleng Ria Pacitan OMG, Ada Jajanan Dan Mainan Masa Kecil Di Mbokjajan Arung Jeram Di Sungai Progo Bersama Arus Progo Rafting Menikmati Wisata Alam Air Terjun Sri Gethuk Gunung Kidul Berfoto Bersama Keindahan Pantai Siung Di Atas Batu Karang

Friday, 23 August 2019

Diary of Onthel Rider #7: Nasib si Onthel ketika Ban Bocor!

adipraa.com - Salam Onthelis Jogja! Sudah cukup lama ga nyepedah pakai onthel nih. Gegaranya simpel aja, ban depan simbah bocor. Dasar saya-nya yang belum sempat ke bengkel atau gimana tuh. Sedih! 

Kalau ditelusur, terakhir update postingan "Diary of Onthel Rider" itu bulan April 2019. Kala itu ngonthel ke Kridosono melihat mural bertemakan Pemilu disana. Dan sekarang sudah bulan delapan, bulan dimana rakyat Indonesia merayakan HUT ke-74 Kemerdekaan Republik Indonesia. Lama banget ya, nasib si onthel ketika ban bocor! Mangkrak tak terurus, terparkir lama di dalam rumah.
Bicycle Tube | adipraa.com
Bicycle Tube

Hingga akhirnya saat libur Hari Kemerdekaan RI kemarin (17/8/2019), sehari sebelum melihat Bendera Merah Putih Panjang 740 Meter Dibentangkan Di Nanggulan Kulonprogo, simbah pun saya bawa ke bengkel sepeda yang jaraknya 300 meter dari rumah. Tentunya sudah siap dengan ban dalam baru. Ban dalamnya merk swallow berukuran 28 x 1,5 dengan tipe pentil american valve. Ban dalam ini saya beli seharga dua puluh ribu gaes!

Karena ban depannya sudah ga bisa dipompa, mau tak mau saya pun menuntun sepeda sampai ke bengkel. Untung bengkelnya buka, soalnya udah H2C alias harap-harap cemas kalau tutup libur.
Nasib si Onthel ketika Ban Bocor! | adipraa.com
Nasib si Onthel ketika Ban Bocor!
Pemasangan Ban Dalam Sepeda Onthel | adipraa.com
Pemasangan Ban Dalam Sepeda Onthel

Sesampainya di bengkel, simbah langsung digarap. Ban depannya dilepas untuk diganti ban dalamnya. Nah, pada saat mengganti ban, saya pun disarankan untuk mengganti ban luar juga karena kalau dilihat kondisinya udah mletek-mletek. Apa sih bahasanya, pecah-pecah gitu. Oke, jadwal selanjutnya kedepan adalah mengganti ban luar.
Bendera Merah Putih | adipraa.com
Bendera Merah Putih

Usai ban selesai diperbaiki, simbah siap dibawa kemana-mana. Siap buat ngonthel keliling kota lagi. Buat ngreyen ban baru yang telah dipasang, selepas dari bengkel, simbah pun saya kendarai menuju ke Toko Merah.

Karena masih dalam suasana peringatan Kemerdekaan RI, saya pun membeli bendera merah putih untuk dipasang di sepeda. Biar simbah kelihatan cakep! Hohoho. Oke, sekian dulu cerita kali ini. Sampai jumpa di "Diary of Onthel Rider" selanjutnya. Merdeka!
Previous Post
Next Post
Related Posts

7 comments:

  1. Makanya saya pengin beli Tas dan Tool Kit buat touring...sayang harganya mahal...jadi belum berani deh Touring pake Seli....

    ReplyDelete
  2. sepeda itu dulu arek arek nyebutnya sepeda hordok

    ReplyDelete
  3. Wah keren banget sepedanya mas, eman-eman kalau tidak diurus, apalagi saya dari dulu pingin punya sepeda seperti itu, tapi disini harganya sudah lumayan mahal..

    ReplyDelete
  4. Kalo bengkelnya tutup, ya bawa pulang lagi, hahaha... Untung bengkelnya buka, jadi selamat deh nasib si Mbah.

    Itu kurang perhatian sepedanya Mas minta lebih disayang lah, hehehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kalo tutup, zonk dong, pulang sia-sia... Hohohoho...

      Delete
  5. Sepeda beginian, dulu pada jamannya, membuat kadar kegantengan pria yang mengendarainya naik berkali lipat 😄😄😄

    ReplyDelete
  6. Salut atas loyalitasnya ma sepeda onthel...

    ReplyDelete