Tuesday, 22 January 2019

Ngonthel ke Candi Gebang

adipraa.com – Meluangkan waktu sejenak melihat Candi Gebang bagi saya bisa menjadi alternatif hiburan yang murah meriah. Salah satu peninggalan bersejarah ini letaknya di belakang Komplek Perumahan Candi Gebang. Sangat dekat dengan Minomartani, daerah tempat tinggal saya. Bersepeda dengan sepeda onthel ke candi ini dari rumah cukup menempuh jarak sekitar 2.1 Kilometer.
Ngonthel ke Candi Gebang | adipraa.com
Ngonthel ke Candi Gebang

Candi ini masih kalah populer dari Candi Sambisari. Apalagi dengan Candi Borobudur yang namanya telah mendunia. Bisa dibilang candi ini jauh dari destinasi wisata favorit. Misal Candi Borobudur ada di urutan pertama list daftar tujuan wisata yang ingin dikunjungi, bisa jadi Candi Gebang menjadi pilihan kesekian jauh di bawahnya. Atau bahkan tidak pernah masuk daftar sama sekali. Sedih.

Mungkin karena akses jalan ke candi ini memang sedikit mblusuk, agak sulit untuk menemukan lokasinya. Tempatnya terpencil dan jauh dari pusat kota, ditambah lagi dengan minimnya papan petunjuk jalan menuju candi ini, menjadi faktor sepinya pengunjung yang datang ke tempat ini.

Petunjuk arah ke Candi Gebang

Dari ringroad utara, tepatnya dari jalan raya yang berada di sisi timur Pasar Condongcatur, arahkan perjalanan ke utara hingga melewati jalan menurun. Setelah melewati jalan menurun, perlambat kecepatan karena papan petunjuk warna putih arah ke Candi Gebang ada di kanan jalan, papan ini tersamarkan dengan tiang listrik dan plang lain yang ukurannya lebih besar.

Jarak dari papan petunjuk arah ini sampai ke Lokasi Candi Gebang masih sekitar 1.3 kilometer dengan jalan yang berliku. Berikut sedikit petunjuk arah mulai dari papan petunjuk arah hingga ke lokasi Candi Gebang yang bisa saya bagikan untuk sahabat:
Papan Petunjuk Arah ke Candi Gebang | adipraa.com
Papan Petunjuk Arah ke Candi Gebang
Belokan Pertama | adipraa.com
Belokan Pertama
Setelah melewati tanjakan ini belok kanan | adipraa.com
Setelah melewati tanjakan ini belok kanan
Candi Gebang lewat jalan ini | adipraa.com
Candi Gebang lewat jalan ini
Belokan Terakhir | adipraa.com
Belokan Terakhir
Gerbang Masuk Obyek Wisata Candi Gebang | adipraa.com
Gerbang Masuk Obyek Wisata Candi Gebang


Sekilas tentang Candi Gebang

Candi yang menjadi saksi bisu kemegahan peradaban masa lalu ini berada di Dusun Gebang, Wedomartani, Ngemplak, Kabupaten Sleman, D.I. Yogyakarta. Hanya terdapat satu candi yang secara fisik bangunan ini berukuran kecil, luasnya 27,56 m2 dengan tinggi sekitar delapan meter.
Komplek Candi Gebang | adipraa.com
Komplek Candi Gebang

Mendekati candi Gebang dari sisi barat, kita akan berhadapan dengan arca ganesha yang duduk di atas yoni dengan cerat menghadap ke arah utara. Sisi barat candi ini merupakan bagian belakangnya, karena pintu candi ini menghadap ke arah timur. Dan arca ganesha inilah yang menjadi titik awal penemuan bangunan candi ini.
Arca Ganesha | adipraa.com
Arca Ganesha

Arca ganesha ini ditemukan pertama kali oleh penduduk setempat sekitar tahun 1936. Berawal dari penemuan arca inilah kemudian dilakukan penelitian dan penggalian oleh Jawatan Purbakala.

Berdasarkan hasil penelitian kemudian ditemukan beberapa reruntuhan bangunan yang terdiri dari bagian atap candi, sebagian kecil tubuh dan sebagian kaki yang masih utuh. Selanjutnya dari beberapa temuan yang ada dilakukan proses pemugaran Candi Gebang. Pemugaran ini dilakukan pada tahun 1937 hingga 1939 yang dipimpin oleh Prof. DR. Ir. V.R. Van Remondt.
Tampak depan Candi Gebang | adipraa.com
Tampak depan Candi Gebang

Candi yang bersifat hinduistis ini memiliki beberapa keistimewaan. Salah satu keistimewaan candi ini adalah tidak ditemukannya tangga masuk, kemungkinan tangga masuk terbuat dari kayu atau bahan lain yang mudah rusak, sehingga sampai sekarang tidak ditemukan kembali.
Yoni di dalam Candi Gebang | adipraa.com
Yoni di dalam Candi Gebang

Candi yang berdenah bujur sangkar ini menghadap ke timur, menghadap ke arah Sungai Larang yang mengalir dari utara ke selatan. Di dalam candi ini terdapat Yoni yang ceratnya sama seperti yang ada di dekat Arca Ganesha, menghadap ke utara. Di sebelah kiri pintu masuk candi terdapat relung yang berisi arca Nandiswara. Sedangkan di sebelah kanan pintu relungnya kosong. Konon katanya dahulu relung ini berisi Arca Mahakala. Pada bagian puncak candi terdapat lingga berbentuk silinder yang ditempatkan di atas bantalan seroja.

Fasilitas yang ada di Candi Gebang

Loket Retribusi Obyek Wisata Candi Gebang | adipraa.com
Loket Retribusi Obyek Wisata Candi Gebang

Toilet | adipraa.com
Toilet

Di Komplek Candi Gebang ini terdapat beberapa fasilitas pendukung antara lain toilet, pos satpam, dan loket retribusi. Rumput hijau di sekitar bangunan candi memperindah kawasan ini dengan bangku-bangku taman yang diletakkan di sekelilingnya.

***

Okey, yang sudah pernah berkunjung ke Obyek Wisata Candi Gebang tunjuk jari! Silahkan berbagi cerita pengalamannya berkunjung ke candi yang "kecil" ini di kolom komentar. Sekian cerita ngonthel kali ini. Terimakasih. Salam onthelis jogja.
Previous Post
Next Post
Related Posts

55 comments:

  1. wah perjalanan ngontel menuju Candi gebangnya asri dan menyejukkan banget ya, ketika sampe di candi pun di suguhi candi yang terawat pulak...asik tuh

    ReplyDelete
  2. coba aku follow blognya....folbek ngga, coba?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Sudah Folbek Yak... Makasih kakak.... Melet ah kayak artikel yang makan mangga.

      Delete
  3. wedew, momennya pas tuh. ada abang penjual bakso kejepret kamera. bisa terkenal nnih di kalangan pengikut blog sampean, mas. he he.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Abang tukang bakso, mari mari sini, aku mau beli... *malah nyanyi*

      Delete
  4. Memang tidak setenar Candi Borobudur atau Prambanan. Namun, saya percaya Candi Gebang menyimpan sejarah yang perlu digali lebih dalam. Dari situ, kita menjadi semakin tahu betapa bangsa ini punya keahlian yang jauh lebih maju dari negara lain. Cuma ya gitu, kadang kita kurang menghargai sejarah.

    Dan yang Mas Adipra tuliskan adalah salah satu bentuk kepedulian blogger kepada sejarah.

    Kira-Kira demikian Mas? hehe...Salam..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Insyaallah Masbroh... makasih kunjungannya. Salam.

      Delete
  5. Saya belum pernah ke Candi Gebang, Mas Adi, tapi kalau ke Candi Borobudur sudah beberapa kali waktu ke Jogja dulu hehee, kalau ke Candi Prambanan malah tidak masuk ke dalam cuma foto-foto dari luar gerbang saja. Dari foto-foto yang ada, saya malah salah fokus ke abang tukang baksonya hahaha.

    Btw semakin banyak blogger menulis tetang wisata budaya seperti ini, semoga semakin dapat mendongkrak jumlah pengunjung ke sana. Amin.

    ReplyDelete
  6. 2,1 km mah dekat atuh. Saya saja ke sekolah, ke pasar, ke sawah selalu jalan kaki, itu lebih dari 3 km jaraknya. Kalau pakai sepeda pasti lebih cepat

    ReplyDelete
    Replies
    1. Yang bilang jauh siapa atuh. Kalau dari rumah saya mah deket dibandingkan dari Pusat Kota Jogja. Terimakasih sudah berkunjung kakak

      Delete
  7. wah bang ada tanjakan pakai onthel lagi coba pakai sepeda balap mantul

    ReplyDelete
    Replies
    1. Mantul banget kang. Tapi karna ku selow, sungguh selow, sangat selow, santai, santai... Jadi, ngonthel lebik klasik.

      Delete
  8. Sekarang kan lagi musim KKN nih mas adi, mungkin nanti kalau ada mahasiswa yang KKN disana bisa diusulkan sekaligus agar wisata candi tersebut tidak dilupakan yang padahal sangat mengandung ilmu dan hikmah.

    ReplyDelete
  9. Candi Gebang ini saya baru dengar namanya, tapi seru juga ya Mas ngonthel menuju candi ini, semoga suata saat bisa ke sana juga.

    ReplyDelete
  10. Beneran baru tahu tentang candi ini deh..pantes aja menjadi destinasi ke sekian krn kurang dikenal ya...padahal klo dilihat dr sisi sejarah candi ini sangat berarti sekali..

    ReplyDelete
  11. Wah, seru. Lumayan juga ya jaraknya. Itung-itung olahraga. Btw, banyak yang belom tahu ya dengan Candi Gebang ini. Padahal, walopun kecil, candinya cantik. Mungkin kurang promosi dan daya tarik lain. Semoga ke depannya lebih diperhatikan ya. Dan bisa jadi salah satu destinasi wisata favorit seperti candi lain yang lebih dulu populer.

    ReplyDelete
  12. Saya belum pernah coba jalan-jalan ngontel, kalau di jakarta saya ngeri nyenggol dagangan orang 😅

    Keren deh Candi Gebang, jadi pingin mampir ke sana

    ReplyDelete
  13. Keren masih punya sepeda Ontel. Nilai dulunya kalo kurs sekarang mungkin setara motor bebek yah

    ReplyDelete
  14. Lihat salah satu gambar di Candi Gebang Yokyakarta ini, saya ingat saat berkunjung ke Dieng. Ada yg spotnya sama. Ini tempatnya beda kan?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Tempatnya beda Mbak, ini di Candi Gebang. Mungkin karakteristik bangunan candinya mirip-mirip dengan candi yang ada di Dieng. Menurut info yang saya dapat, Candi Gebang ini berdiri pada masa awal "Jawa Tengah", yakni pada abad VIII - IX (730 - 800 M). Jadi mungkin ada kemiripan spot. Jenengan kan udah pernah ke Dieng, monggo berkunjung ke Candi Gebang untuk melihat perbedaannya... Salam dari Jogja....

      Delete
  15. Lihat salah satu gambar di Candi Gebang Yokyakarta ini, saya ingat saat berkunjung ke Dieng. Ada yg spotnya sama. Ini tempatnya beda kan?

    ReplyDelete
  16. Aku jadi ngebayangin juga jalan-jalan di yogja menggunakan sepeda.. yogya tuh kota yang sangat ngangenin banget menurut aku.. beberapa kali ke jogya ngga pernah bosan.. wisata candi dengan menggunakan sepeda nih aku belum pernah.. boleh juga untuk dicoba next ke yogya.. main ke candi gebang

    ReplyDelete
  17. Mantap mas, mari kita kenalkan Candi Gebang kepada masyarakat. Salah satu peninggalan yg mungkin blm terekspose.
    .
    Ngonthel kesana capek jg ya kl dr tmptku, aku d bantul haha

    ReplyDelete
  18. Kalau ngga ada tangga masuknya, lalu gimana masuk ke dalam candi? Mungkin sengaja tangganya ditiadakan supaya tidak ada yang masuk ke.dlam biar terjaga kebersihan di dalamnya.

    ReplyDelete
  19. Saya dulu ke candi Gebang sore hari. Sepi banget, padahal bersih dan rapi. Mungkin sekarang lebih ramai ya.

    ReplyDelete
  20. Suka Gowes juga toh...AYOLAH kapan kapan kita gowes bareng...saya pake Seli aja yang enteng

    ReplyDelete
  21. Kayaknya candi ini belum terjamah anak anak hits instagram yang dateng cuma foto foto tanpa belajar sejarahnya.

    ReplyDelete
  22. Tempatnya asri dan jujur saja Saya baru mendengar namanya, kadang tuh suka sedih tempat wisata yg punya makna dan nilai seperti situs budaya tapi sepi peminat

    ReplyDelete
  23. aku mah blom pernah ke sana euy

    ReplyDelete
  24. Saya sering lewat area sana kalau mau ke kaliurang, tapi belum pernah mampir wgwgw :D

    ReplyDelete
  25. Kebayang gimana capeknya ngontel ke kawasan candi Mas.Duh aku mah lgsg ngibarin bendera putih..wkwkwk

    ReplyDelete
  26. Itu tukang Bakso dorong sampe Candi juga ya? Hebat banget klo mmg iya.

    ReplyDelete
  27. Bayarnya berapa masuk ke sini Mas?

    ReplyDelete
  28. Wah..malah belum pernah ke candi gebang. padahal sejak ceprot sampai setua ini gak pernah "mingset" dari Jogja...:D

    ReplyDelete
  29. Wah ada candi keren lagi di Jogja...Semoga bisa nyampe ke Candi Gebang juga nih

    ReplyDelete
  30. Jogjakarta memang istimewa, bertaburan candi yang sarat dengan narasi sejarahnya. Unik dengan tidak ada tangganya. Zaman dulu mungkin Candi ini juga tempat ibadah sederhana kali ya, Sebab saya perhatikan kebanyakan candi di Yogyakarta ada tangga batunya

    ReplyDelete
  31. Wah.. Belum pernah ke candi ini.. Lumayan mblusuk juga ya.. Smg kpn2 bisa sampai ke candi gebang..

    ReplyDelete
  32. Wah, papan Candi Gebangnya kurang gagah dan ourang kokoh ya. Sepertinya memang harus diganti plang-nya kalau menurut saya.

    Btw, gowes sepeda onthel berat gak mas? Belum pernah nyobain onthel :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Sepeda jaman old memang tak seringan sepeda masa kini yang bisa disesuaikan gearnya, tapi saya menikmatinya mas. Maturnuwun kunjungannya mas.

      Delete
  33. Seru banget ngonthel ke candi. Ini PP sehat dong yaa 😁

    Tapi kalau tanjakan lumayan jugaa

    ReplyDelete
  34. lihat kompleks di Candi Gebang memang sangat asyik sambil bersepeda. Tapi daku belum pernah ngonthel. Lebih berat mana sama tandem 2 kak

    ReplyDelete
  35. Aku udah ke Sambisari, ke Gebang ini belum, kecil dan unik ya..

    ReplyDelete
  36. Bru taw. Biasanya yg trknal brobudur sma prambnan... Info yg mntsp

    ReplyDelete
  37. Candi Gebang.. fix ini masuk list kalau berkunjung ke Jogjakarta.

    ReplyDelete
  38. Replies
    1. Bisa dibilang simbol kesuburan, yoni itu pasangannya lingga, dua unsur inilah yang menjadi elemen penting pemujaan Siwa dalam ajaran Hindu #cmiiw

      Delete
  39. Saya belum pernah kesini .Pengen Ngonthel juga .kayaknya menarik .terus bawa bekel disana piknik. Hehee

    ReplyDelete
  40. Jogja ini candinya banyak banget ya. Ini ada candi yang aku baru tahu lagi. Kapan-kapan mampir ke Candi Gebang ah.

    ReplyDelete
  41. Saya malah baru tau nama candi ini. Itu lapangan rumputnya boleh diduduki, gak? Kayaknya enak piknik di sana

    ReplyDelete
  42. Dan aku ...,
    Termasuk diantara golongan yang ngga angkat jari telunjuk hahaha ..., karena aku memang belum pernah ke candi Gebang :D

    Tapi kelak semoga kesampaian liburan kesana.
    Pinjem sepeda onthelnya boleh, mas ?.
    Lumayan buat olahraga sekalian nempuh jarak 2 kilometeran dari rumah mas Adi :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Boleh mas, nanti tak goncengi juga boleh...

      Delete
    2. Serius niih :) ?
      Bakalan asiik banget ...., ngebayangin sensasi serunya naik sepeda onthel.

      Sekali-kalinya aku pernah nyobain naik sepeda onthel saat dulu kerja di Jakarta, mas.
      Lokasinya di depan museum Fatahillah.

      Delete